Monday, May 26, 2014

Pilihan Sulit Menitipkan Bayi

Menitipkan buah hati adalah pilihan sulit dan sangat menyakitkan. Mungkin kebanyakan dari kita --orang tua-- yang hidup di zaman modern terpaksa melakukannya. Demi pekerjaan atau urusan "luar" yang lain, terpaksa menitipkan si anak. Beda dengan jaman dulu, anak diasuh langsung oleh ibu-bapaknya karena kebanyakan ibu tidak bekerja formal di luar rumah. Persoalan semakin pelik jika buah hati masih kecil, masih bayi atau balita, yang butuh perhatian dan pengawasan ekstra dari kedua orang tuanya. Rumit menjaga apalagi menitipkan bayi karena sang bayi belum bisa berjalan apalagi berbicara dengan fasih dan lancar. Kalau si bayi tidak dipedulikan atau bahkan disakiti (oleh penjaganya), dia belum mampu melaporkan kepada ayah-bundanya, pasti si bayi hanya bisa menangis atau mengalami trauma psikis. Yang paling mengkhawatirkan adalah jika si bayi yang super aktif diberi obat penenang oleh pengasuhnya karena pengasuh tidak mau repot menjaga si bayi. Si bayi diberi obat tidur, maka habis sudah. Kesehatan si bayi pastinya akan terganggu, kalau tidak sekarang efeknya akan terasa di masa depan. Memang sekarang ini orang tua harus pandai-pandai mengatur waktu, alih-alih menitipkan anaknya pada orang yang tepat. Jangan sampai titipan Tuhan tersebut tersia-siakan hanya karena kesibukan orang tua. Konon, status gizi anak berbanding terbalik dengan status ekonomi. Kayanya seseorang belum tentu anaknya cukup gizi. Bukan karena tak sanggup membeli makanan bergizi, namun asupan makanan bergizi tersebut tidak terpenuhi karena tidak diberikan secara telaten oleh pengasuh bayi yang bukan orang tua kandungnya.

Memang kesibukan orang tua di luar rumah seperti bekerja keras membanting tulang adalah untuk kesejahteraan dan kebahagiaan anaknya juga. Namun selalu saja orang tua lupa jika anaknya tidak akan kecil terus-menerus. Suatu saat sang anak akan tumbuh besar menjadi remaja, lalu menjadi dewasa. Saat sang anak tidak bayi lagi, sesungguhnya dia tidak menjadi milik orang tuanya lagi. Saat anak melewati masa balita, waktu sang anak akan tercurah sepernuhnya untuk bermain dan belajar dari lingkungannya seperti playgrup atau taman kanak-kanak. Di usia sekolah, sang anak sudah menjadi milik sekolah, teman, dan gurunya. Dan saat dewasa sang anak menjadi milik pasangan hidupnya, entah itu dia menjadi istri atau suami dari seseorang. Lalu kapan sesungguhnya waktu si anak untuk orang tuanya? Sesungguhnya hanyalah dimasa si anak masih bayi dan balita. Masa ketika sang anak digendong, dipeluk, dibuai, disusui, diceboki, disuap, diajak bermain, menangis, tertawa, dan ditidurkan. Lalu bagaimana jika orang tua tak punya waktu untuk bersama sang anak? Tentunya si anak jadi milik orang lain, pengasuhnya. Mungkin kakek-neneknya, pembantu, atau tempat penitipannya. Orang tua yang super sibuk harus rela kehilangan masa-masa emas menyaksikan pertumbuhan anaknya secara langsung.

Memilih untuk menitipkan anak yang masih bayi atau balita adalah pilihan yang sulit. Pun jika tersedia beberapa pilihan metode penitipan, yang paling sulit adalah memilihnya. Seperti disebutkan sebelumnya, pilihan tersebut punya kelebihan dan kekurangannya masing-masing. Pertama, menitipkan anak pada kakek-neneknya adalah hal yang paling mungkin. Hampir seluruh pasangan muda yang keduanya bekerja dan memiliki anak menitipkan anaknya pada orang tuanya, kakek-nenek sang anak. Pasti sang kakek-nenek dengan sangat senang hati menjaga cucunya. Namun bagaimana bila ada cucu-cucu yang lain? Atau kakek-nenek sudah renta yang pada dasarnya tentunya mau diperhatikan juga? Lalu siapa sebenarnya yang menjaga dan memperhatikan siapa? Kedua, dititipkan pada saudara atau keluarga, yang belum tentu ikhlas dan berkesempatan menjaga si anak. Ketiga, dititipkan pada pembantu atau asisten rumah tangga, yang bayarannya lumayan mahal, dan si anak belum tentu diperhatikan karena si pembantu punya kerjaan inti selain mengurus anak. Keempat, dititip pada non keluarga seperti tetangga, keluarganya teman, atau tempat penitipan anak. Pilihan terakhir mungkin adalah pilihan bijak yang dilakukan banyak orang tua. Walaupun agak repot karena mesti mengurus si anak di pagi hari sebelum dititipkan dan sore hari setelah dititipkan (minimal memandikan dan memberi makan), ini adalah pilihan yang adil bagi semua pihak. Orang tua tidak kehilangan kesempatan bertanggung jawab mengurus sang anak, anak pun masih tetap merasa terperhatikan.

Thursday, May 22, 2014

Pernikahan Kedua

Tak pernah terbayangkan sebelumnya dalam benak saya untuk menikah di KUA, dalam kesederhanaan. Apalagi menikah gratis, pun demikian dengan nikah massal, risih dan memalukan rasanya. Menikah harusnya penuh suka cita, yang identik dengan kemeriahan.

Tapi bayangan tersebut akhirnya mewujud. Hari itu saya menikah di KUA, tanpa kemeriahan apalagi kemewahan. Syarat sahnya sebuah pernikahan cukup dipenuhi, hanya perlu ada dua orang yang mau menikah (laki-laki dan perempuan, pastinya), ada wali dari perempuan (bisa diwakilkan oleh imam), mahar, ijab-kabul, serta dua orang saksi laki-laki, dan sahlah pernikahan kami.

Sayangnya, ini adalah pernikahan ulang, pernikahan kedua, nikah obat katanya. Syukurlah, tak perlu berlama-lama merasakan penderitaan, saya akhirnya berhasil bangun dari mimpi buruk tersebut. Rasanya? Seperti ketindihan. Semoga tidak merasakan mimpi yang sama lagi. Doa kami, semoga keluarga yang kami bina bisa langgeng, awet, sakinah mawaddah warahmah.

Wednesday, May 14, 2014

#Maaf Episode Kesekian

Kata #maaf takkan pernah cukup meredakan sedihmu. Percayalah, aku juga sangat terpuruk. Setelah ini, semoga semuanya bisa segera pulih. Demi kita, demi anak kita.

#maaf

Makassar, 14052014


Walking Alone (GreenDay)

Come together like a foot in a shoe 
Only this time I think I stuck my foot in my mouth
Thinking out loud and acting in vain
Knocking over anyone that stands in my way

Sometimes I need to apologize
Sometimes I need to admit that I ain't right
Sometimes I should just keep my mouth shut
Or only say hello
Sometimes I still feel I'm walking alone...

Walk on eggshells on my old stomping ground
Yet there's really no one left, that's hanging around
Isn't that another familiar face? 
Too drunk to figure out they're fading away

Sometimes I need to apologize
Sometimes I need to admit that I ain't right
Sometimes I should just keep my mouth shut
Or only say hello
Sometimes I still feel I'm walking alone...

Sometimes I need to apologize
Sometimes I need to admit that I ain't right
Sometimes I should just keep my mouth shut
Or only say hello
Sometimes I still feel I'm walking alone...



Friday, May 2, 2014

Pilah-Pilih Alat Kontrasepsi

Makan Sekali Sehari

Makan disaat lapar, berhenti makan sebelum kenyang. Itulah diet alami ala Rasulullah SAW. 

Ada tips sehat diet alami ala Rasulullah SAW yang bisa diterapkan dalam keseharian, makan sekali sehari. Pola makan Rasulullah itu adalah: Pagi makan 8 buah kurma dan sore makan roti dan lauknya. Selebihnya? Tidak makan berat, cuma mencicip sedikit saja.


Namun demikian, orang Indonesia menganut paham "Belum makan namanya kalau belum makan nasi". Saya termasuk penganut paham ini. Jadinya, setiap hari pasti ada nasi yang saya konsumsi. Rasanya ritual makan tidak akan sah jika tak ada nasi dalam daftar menu harian. Bahkan, nasi selalu saja lebih banyak porsinya dibanding lauk pauk yang jadi sumber protein dan lemak.


Tidak sepenuhnya salah, namun pandangan seperti ini --harus makan nasi-- sedikit keliru. Mestinya makanan pokok dikonsumsi secara seimbang, seimbang antara karbohidrat, protein, lemak, mineral dan vitamin. Kebanyakan konsumsi karbohidrat (yang terkandung dalam nasi) menyebabkan penumpukan gula dalam darah apabila tidak digunakan. Pekerja berat seperti kuli bangunan cocok makan porsi nasi yang banyak karena karbohidrat penghasil energi akan dibakar seiring aktivitas yang berat-berat tersebut. Apabila konsumsi karbohidrat berlebih oleh orang kantoran yang kebanyakan duduk tenang di depan komputer seperti saya, maka karbohidrat tersebut menjadi gula darah. Suatu saat pankreas tak dapat lagi mengolahnya menjadi tenaga, akhirnya menumpuk dan jadi penyakit seperti diabetes. Orang kantoran yang banyak mikir cocoknya mengkonsumsi banyak protein sebagai asupan yang bergizi bagi kerja sel saraf dan otak.


Namun demikian, pola hidup yang berubah-ubah menjadikan saya harus pandai beradaptasi dengan kondisi. Kadang saya bekerja keras, kadang harus bekerja cerdas, tak jarang harus keduanya, bekerja keras sekaligus cerdas. Asupan makanan harus seimbang agar penyakit tidak datang. Salah satu cara adaptasi yaitu menerapkan pola makan ini, harus disiplin "makan sekali sehari".




Referensi Buku

Makan Sekali-Sehari: 
Membuat 20 Tahun Lebih Muda 
(Dr. Yoshinor Nagumo, Januari 2014)

Tahukah Anda?
• Perut lapar baik untuk kesehatan. • Bunyi perut lapar akan mengaktifkan sel-sel dalam tubuh. • Tidur setelah makan adalah waktu emas. • Menghitung kalori yang masuk tubuh adalah sia-sia. • Otak bekerja optimal saat lapar. • Gula berdampak lebih buruk daripada rokok. • Makan sekali-sehari tidak menyebabkan kekurangan gizi. • Makan berlebih justru awal dari penyakit. • Minum air pun tetap jadi gemuk. • Metabolik yang dapat memperpendek usia. • Mengurangi porsi makan dengan satu lauk, satu sayur. • Makanan sehat adalah makanan “utuh”. • Menghindari ngantuk setelah makan siang. • Memperkuat tulang tanpa mengonsumsi kalsium • Trik menghilangkan bau badan. • Membentuk tubuh dan memiliki otot yang kuat hanya dengan tidur, tanpa ke gym.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...